Tari Barong & Tari Kecak

"Tari Barong" dan "Tari Kecak" adalah dua jenis tarian tradisional Bali yang sangat terkenal di dunia kepariwisataan baik di tanah air maupun dunia. Kedua tarian ini seringkali dijadikan media promosi paket-paket wisata Bali oleh setiap agen atau biro perjalanan wisata sehingga kedua tarian tradisional itu menjadi ikon yang melambangkan budaya Bali. Hampir semua agen atau biro perjalanan wisata yang menyelenggarakan paket wisatanya di Bali, selalu mebawa tamu mereka atau wisatawan untuk menyaksikan Tari Barong dan Tari Kecak. Ada beberapa tempat yang menyelenggarakan kedua tarian tersebut, di antaranya salah satu tempat terkenal yang setiap harinya mengadakan pertunjukkannya adalah di desa Batubulan, kabupaten Gianyar. Selain itu, ada juga beberapa tempat lain, seperti di kawasan obyek wisata Pura Uluwatu, dan tempat lainnya yang digelar di daerah Kesiman serta Suwung, yang masih termasuk dalam wilayah ibukota Denpasar.

Pada umumnya tari Kecak ataupun tari Barong itu diadakan oleh suatu kelompok (sekeha) seni tari tradisional yang ada di setiap desa-desa atau banjar-banjar di Bali. Seperti di desa Batubulan kecamatan Gianyar, terdapat beberapa sekeha yang memiliki jenis tarian yang sama dengan sekeha lainnya. Perbedaan masing-masing kelompok itu hanya pada bentuk pelayanan dan tempat pertunjukkannya. Pada umumnya pertunjukkan di Batubulan, tarian pertama yang digelar untuk pengunjung atau wisatawan adalah tarian Barong yang digabung dengan tari lain yaitu tari Keris, sehingga tarian itu dikenal juga dengan nama "Tari Barong dan Keris". Untuk menyaksikan tarian ini setiap akan diberikan semacam panduan cerita tarian dalam bentuk tulisan. Panduan cerita ini ditulis dalam berbagai bahasa di dunia sehingga memudahkan bagi setiap pengunjung yang umumnya datang dari berbagai bangsa.

"Tari Barong" menggambarkan pertarungan antara kebaikan melawan kejahatan. Barong melambangkan kebaikan sedangkan pihak musuhnya adalah Rangda yang mewakilkan kejahatan. Tari Barong ini diperankan oleh dua orang penari yang memakai topeng binatang mirip harimau, sama seperti pertunjukkan barongsai pada kebudayaan Cina. Sedangkan Rangda berupa topeng yang berwajah menyeramkan dengan dua gigi taring runcing di mulutnya. Tarian ini dibuka dengan gending pembuka (gamelan) yang dibawakan oleh sekeha gamelan. Para penabuh gamelan ini berada di sebelah kanan panggung yang menjadi bagian tidak terpisahkan dari pertunjukkan tarian tersebut secara keseluruhan. Sebab tari Barong sangat tergantung pada irama-irama tabuh dari alat musik gamelan tersebut. Seperti halnya pertunjukkan-pertunjukkan drama, pertunjukkan tari Barong ini dari awal hingga akhir terdiri dari lima babak, yang pada babak pertama diawali dengan fragmen atau semacam pengantar cerita. Alur dari pertunjukkan tari ini mengartikan nilai filosofi yang menyatakan bahwa peperangan antara kebaikan dan kejahatan di dunia ini selalu ada serta berlangsung terus menerus. Pertunjukkan tari Barong ini biasanya hanya berlangsung selama satu jam.

Sedangkan "Tari Kecak" merupakan pertunjukan kesenian tari khas Bali yang diciptakan sekitar tahun 1930 dan dimainkan oleh laki-laki. Tari ini diperankan oleh banyak (puluhan atau lebih) penari laki-laki yang posisinya duduk berbaris membentuk suatu lingkaran dengan diiringi irama tertentu yang menyerukan "cak" secara berulang kali, sambil mengangkat kedua lengan. Tari Kecak ini menggambarkan kisah Ramayana di mana saat barisan kera membantu Rama melawan Rahwana. Pada mulanya tari Kecak ini berasal dari ritual tarian "Sang Hyang", yaitu tradisi tarian yang penarinya akan berada dalam kondisi yang tidak sadar (trance). Dalam hal ini penari tersebut sedang melakukan komunikasi dengan Tuhan atau kepada para roh leluhur yang kemudian menyampaikan keinginan dan harapan kepada masyarakatnya. Para penari yang duduk melingkar itu mengenakan kain bermotif kotak-kotak seperti papan catur yang mengikat pada pinggang mereka. Selain penari tersebut, ada pula beberapa penari lainnya yang memerankan tokoh-tokoh Ramayana, seperti Rama, Shinta, Rahwana, Hanoman, dan Sugriwa. Iring-iringan lagu atau musik yang mengiringi tari Kecak selama berlangsung diambil dari ritual tarian Sanghyang, yang tidak menggunakan alat musik. Akan tetapi hanya menggunakan kincringan yang dikenakan pada kaki penari yang memerankan tokoh-tokoh Ramayana. Sekitar tahun 1930-an seniman Wayan Limbak bekerja sama dengan pelukis asal Jerman yaitu Walter Spies menciptakan kreasi tari Kecak berdasarkan tradisi tari Sanghyang yang digabungkan dengan mengambil bagian-bagian dari kisah Ramayana. Wayan Limbak memperkenalkan dan mempopulerkan tari Kecak ini saat ia berkeliling dunia bersama rombongan penari Balinya.

Komentar